Monthly Archives: September 2007

Bobol Password bios=cmos cabut

Maaf kalau ada yang baca artikel ini trus dah tau atau dah expert di bidang komputer saya saranin langung close aja browser anda, daripada buang2 waktu ngebaca artikel garing ini.

Saya akan memberikan sedikit ilmu saja di bidang komputer,,,trik ini sudah saya coba di komputer sekolah dan hasilnya sukses,,

Begini menurut saya Cmos itu adalah tempat penyimpanan data settingan bios dan cmos itu butuh power untuk bisa tetap menympan data setingan itu ketika komputer mati dan nama power itu adalah battery bulat yang sering digunakan untuk calculator atau yang sejenis lainnya,, jadi pada intinya jika bettery tidak ada maka settingan bios pun akan default sesuai dengan yang di setting dari pabrik, dan keadaan ini sama dengan merestart kembali settingan..

Nah setelah ada gambaran saya akan menjelaskan bagaimana caranya untuk membuka password bios.

Pertama komputer harus dalam keadaan mati lalu cabut battery bulat yang ada pada mainboard.

Setelah dicabut hidupkan komputer lalu matikan kembali, setelah itu pasang kembali battery nya, lalu hidupkan kembali komputer dan masuk ke bios, dan selamat anda telah berhasil membbol password bios…

Kurang sensitive atau terlalu perpectsionis

Maaf jika ada orang yang sedang membuka blog saya ini..saya anjurkan buat pindah address web aja lah..curahan saya tidak untuk dipublikasikan tapi kalau ada yang mau baca silahkan aja, siapa tau bisa dibuat referensi.hehehe..

Masalah cewek nihh,, kalau di pikir-pikir sejak smp silam saya udah lakuin tapi pada waktu itu apa yang mau di ambil??

Tapi sekarang ini saya berfikir lagi dan saya masih bingung apa saya ini kurang sensitive atau terlalau perpectsionis dalam memilih calon pendamping saya, heran banget, memang saya selalu memilih kesempurnaan atau criteria dalam hal memilih dalam hal cewek tentunya, dan itulah yang selalu membawa saya kepada yang namanya kekecewaan, dulu waktu kelas 1 sma, saya dekat dengan seorang cewek, pulang bareng, bangku dekatan, di kelas sering curhat, berangkat juga kadang2 bareng, ceweknya cantik, baik, pinter juga, tapi pada waktu itu saya ngak berpikiran untuk menjurus ke hal ……..(alah geer banget), sampai2 saya digosipin sedang pedekatean ama dia saya sih bisaa2 aja tapi dia mah nyampe bilang “aji kalo kamu pengen pulang cepetan jangan lama2 disekolah aku panas tau kalo kamu masih disini” (ditranslet ke B.indonesia,,masih inget ji??waduh bener2) kalau saya sesensitif sekarang mungkin cewek tadi sudah saya gimanaiiiiiiin (eitss tong ngeres),,pengalaman saya setelah bisa membaca makna ucapan dan bahasa tubuh saya yakin cewek tadi cemburu sama saya (eleh2 PD pisan),,naik ke kelas dua, mungkin pada waktu itu masa puberitas saya sudah lewat kali ya, saya jadi berfikir koq saya jadi suka ya sama cewek tadi, koq saya jadi sebel ya kalo liat dia sama cowok lain, koq inilah koq itulah? Dan itulah pertama kali saya menderita apa itu yang namanya sakit hati, perih banget euyy, mendingan di tonjok 5 kali daripada sakit hati,,kenapa sakit hati??begini setelah akhir semester 1 di kelas 2 dan satelah lamanya saya memendam rasa suka,,pas hari sabtu waktu mau di bagi rapot saya berpikir untuk menyatakan bahwa saya itu suka sama dia, tapi apa yang saya dapetin,,pas pulang saya sengaja tunggu dia diluar,,koq dia ngak keluar2 ya,,pas saya kembali ke lab pura2nya (kebetulan kelasnya berhadapan ama lab komputer) lho koq dia berduaan ama cowok itu?setelah saya bertanya ke temannya,,eh ternyata saya mendapat jawaban “piraku maneh teu apa ji “…..” geus jadian, geus lila da” itulah jawaban saya dapetin,,udah ah ngak mau dilanjutin lagi.balik lagi waktu saya kelas satu, saya pernah ditembak cewek atau apa namanya lah,,,pertama pas baru masuk setelah MOPD, saya belum kenal dia, orangnya manis, imut, lucu, tapi pendek (hehehe,,tapi cantik),,tiba2 dia ngedeketin saya,, lalu dia bilang “aji kumaha atuh?” mendengar pertanyaan itu saya bengong,, kumaha apanya? Saya jawab gitu, trus dia malah pergi gitu aja, ya saya buhan ngak tau apa2 yang saya anggap saja itu nagin lalu,,trus beberapa lama kemudian temen sebangkunya bilang “aji si “….” Resepen ka kamu, kumaha bade ditampi moal?”lho koq, kata saya, tampi apaan nihh??naon atuh??,, trus setelah itu saya cuek aja ama dia,, tapi dianya pantang menyerah (PD pisan) dia trus ngedeketin saya,,trus selalu bikin semangat saya ketika olahraga dengan selalu meneriaki nama saya “aji…aji…kamu pasti bisa” sempet kesel juga ama dia pada waktu itu, coz malu banget klo di gitu-gituin, tapi klo sekarang mah seneng banget klo ada yang gitu lagi teh (hehehe)..sekarang saya menyesal ngak nyatain kalo saya juga sempet suka ama dia, sekarang dia sudah menemukan belahan hatinya,,kecewa banget coyy, klo dipikir-pikir mah..yang kedua nih,,katanya dulu sekumpulan cewek2 hehereuyan siapa cowok yang paling disukai di kelas ini,,, nah salah satunya ada yang menyebut nama saya,,(itu kataya sih),,nah bermula dari itu dia malah suka benera sama saya (itu juga katanya sih),,,setelah selang beberapa hari setelah hehereyan itu terjadi ,,cewek yang bilang suka sma saya tiba-tiba ngedeketin saya diluar kewajaran (nempel banget kayak perangko),,,trus saya jauhin dia dengan pikiran terheran-heran “kunaon eta jelema teh ngadeketan wae” sampe2 pada suatu hari (mungkin cewek itu sudah ngak sabar ya) dia ngasih surat ke saya lewat temen sebangku saya yang isinya pengakuan hatinya, yang pada waktu itu saya baca di rumah teman, dan saya kaget koq cewek ini berani banget ya? Koq cewek ini nekat banget ya? Perasaan saya pada waktu itu, jijik, sebel, marah, dll, saya juga ngak tau kenapa saya bisa berfikir seperti itu, klo dipikir2 sekarang mah ngapain juga harus berfikir seperti itu ya??setelah besoknya di sekolah dia menanyakan kepastian akan suratnya kemarin lewat temanya dia menanyakan kepastian itu,,”kumaha ji suratna? Ditampi moal” sontak saya berbicara seakan-akan reflex “embung ah, embung teu haying” langsung seketika itu cewek yang suka sama saya (katanya) nangis, tapi pada waktu itu saya ngak peduli mo ngapain ke, mo nangis ke itu terserah dia toh untungnya ke saya ngak ada apa2, nah sejak kejadian itu saya dengan dia seakan-akan menjadi musuh nyampe sekarang, klo dipiir2 sekarang ngapain juga ya saya harus jadi musuhan ama dia, mo baekan juga malu sekarang mah, ah biarin aja biar waktu aja yang berbicara, itu pengalaman saya yang saya sangat sesalkan sampe sekarang.

Setelah semua itu terjadi waktu kelas 2 semester 2 saya join ke madding, pada waktu itu saya belum kenal betul semua personil madding, yang saya tahu hanya ketuanya saja si azis, nah diantara personil itu ada salah seorang cewek yang kelihatannya perhatian banget, nyampe pas dia sakit di UKS trus kebetulan saya nengokin dia, trus ada seorang cowok yang ingin berfoto sama dia,,tapi cewek itu menolaknya trus dia malah bilang “abi mah hoyong sareng aji di fotona”(sambil memegang tangan saya) kontan saya juga bilang “muhun “….” Kedah sareng abi di fotona” sambil balik memegang tangan dia, dia pun senyum manis banget, malah ngak jadi di fotona,,tapi pada saat momen yang bersamaan saya juga sedang suka sama temen sekelas saya,,pada waktu itu saya bingung harus milih siapa, temen sekelas saya atau dia,,ah pokonya bingung banget deh,,nyampe kelamaan mikir kedua orang itu malah ada yang nyamber duluan,,,ah nyesel banget man,,kenapa ngak cewek madding aja,,,bisik hati..nyampe2 salah seorang cewek kelas 1 jadi pelarian saya,,dengan pura2 bahwa dia itu yang pertama untuk saya, dengan senjata gombal yang bener2 gombal,,, akhirnya dia jadian juga ma saya, nembaknya juga lewat sms (maaf banget yaa, tapi ada sedikit perasaan suka ma dia beneran deh) besoknya ditembak langsung, trus dijawabnya lewat sms lagi,,,hehehe..sebelum itu saya ngasih dulu sama dia MP3 yang lagu2 nya bertemakan love,,nah pas bebrapa hari jadian ma pacaran koq gini2 aja ya boring banget, nyesel banget dah nembak dia, pengen cepet2 putus nihh, biar bebas lagi, ngak punya beban, nyampe pas hari valentine, saya pura2 ngak tahu bahwa dia ngak punya pacar lain, padahal sebelum dia saya tembak saya udah tau kalo dia dah punya yang lain,,nah persoalan itu senjata saya buat ngeputusin dia,,,lewat telpon dia bicara katanya dia nangis setelah dia terima sms pedas dari saya,,,pas ditelpon juga agak lama bicara koq saya juga kepengan nangis ya? Ada perasaan seneng pas putus ada perasaan nyesel banget dah mutusin, tapi gedenya sih yang seneng (hehehe)..tapi kasian juga eum, gimana dia kalo tau bahwa dia itu cuman pelarian aku aja, bagaimana kalo dia baca ini,,tapi yang pasti aku minta maaf bener..beneran deh…setalh putus,,,perasaaan lega banget,,siap2 deh buat nyiapin ujian…selese ujian….waktu itu pas rame-ramenya dagangan donat,,,jualannya di koperasi sekolah…nah ada slah satu cewek yang bikin temenku keder..tapi klo menurutku mah bisaa2 ja tuh,,,,trus saya diajak buat ngahereyan cewek itu, sontak saya juga setuju,,,saya sms dia trus miscal2 dia,,,nyampe dia tuh mungkin penasaran atau apalah namanya,,,trus pada suatu malem saya telpon dia, trus saya ngaku deh yang selaman ini ngehereyan na itu saya ma temen2, dari semenjak itu saya jadi tau no telpon rumahna,,,,trus saya sebarin deh ke temen saya yang kepengen tau,,,selang beberapa hari ada nomor ngak dikenal ngemiscall saya,,trus karma rasa ingin tahu saya yang besar saya telpon no itu trus saya Tanya “ieu sareng saha nya?”trus setelah di telpon hasilnya dia tuh temen jualan donatnya,,trus lama2 dia sering sms an sama saya,,,mula2 saya berpikiran ah bisaa2 ja, tapi lama2 koq dia tuh nyaut trus ya klo di sms (temen deketku aja jarang banget nyaut klo d isms),,,jangan2 (alah tong PD heula) hehehe…tapi lama2 koq saya jadi terbawa arus ya,,,jadi pengen banget nelpon dia, ngobrol ma dia, klo ketemu mah enggak da era,, eh tapi naha era nya? Jangan2 (alah tong waka narsis) eh tapi beneran rasa deg2 an muncul klo saya ketemu dia, ngak tau da paan,,tapi yang pasti rasa suka mulai muncul deh kayaknya,,,tapi ya gitu dehhh,,nyampe sekarang masih berlanjut,,,ngak tau sampai kapan ngak pastinya mah,,,yang pasti sekarang ini sifat kurang sensitive saya sudah saya kurangi tapi kalau pilihan perpectsionis masih ada,, ngebuat keputusan pun jadi bingung. Semoga saja sifat tadi tidak membuat saya jadi munafik..

Pacaran itu ngapain aja sih

Mungkin saya katro banget atau ndeso banget ya?

Zaman sekarang sulit sekali mencari perempuan atau lelaki yang ngejomblo atau ngak punya pacar (kecuali emang orang itu ngak laku,,hahahahah,,,termasuk saya),,pacaran seakan-akan menjadi tuntutan zaman, kalau tidak punya pacar ya berarti kita ketinggalan zaman,,bego banget tah orang yang berfikir seperti itu (waduh saya bego dong),,kita berfikir liat dulu aja kejadian di lapangan, setelah saya survey ke 1 orang teman saya, ternyata dia sudah punya pacar gota ganti lagi (yah mas kalo satu orang mah bukan survey atuh tapi curhat eta mah),,kejadian di lapangan membuktikan semua hal yang berkaitan dengan pacaran itu paling dicari, semua sinetron ada adegan pacaran, sinetron pun membuktikan,,kejadian nyata bisa kita lihat dari film,,kenapa?karena film adalah cerminan kehiduoan nyata, tapi yang saya heran dan kalau saya tanyakan malu banget, pacaran itu ngapain aja sih??ngobrol kah? Ciuman kah? Gitua kah? Atau apa kah? Kenapa saya berfikir kesana? Karena seperti saya bilang tadi film adalah cerminan kehidupan nyata,,jadi itulah yang terjadi di film, saya pernah pacaran sekali, yang saya rasain bisaa2 aja tuh ngak ada yang istimewa, yang pasti mah kita sebagai cowok harus kandel dompet, tapi anehnya ngeluarin dompet berapapun ikhlas banget ya, beda waktu kita mau nyumbang buat infaq masjid atau infaq yang lainnya, duniawi banget,,kadang terpikir oleh saya, dan bertekad saya harus punya pacar dan saya harus ngelakuin apa yang ada di film2 (alah ngarang banget), kayaknya enak ya? Kayaknya ketagihan ya? Kayaknay gimana gitu,,tapi apakah itu yang namanya pacaran? Rugi banget kalo gitu mah, kenapa rugi? Ya rugi aja koq kita tega2 nya nyerahin gitu aja apa yang selama ini kita jaga, kita rawat hanya untuk orang lain yang belum tentu menjadi pendamping hidup kita nantinya,, ah yang penting mah ngak ketinggalan zaman!ada orang yang berkata gitu,, bego banget tah, goblog banget tah, tai pisan, gitu da kalo yang ngak banyak gaul mah, ngikutin apa yang dirasain nafsu, gaul dalam hal apa? Kenalan banyak? Apa itu yang namanya gaul? Mantan pacar banyak? Apa itu yang namanya gaul? Sering main keluar? Apa itu yang namanya gaul? Man zaman sekarang ini kita yang gituan ngak terlalu penting,, gaul itu banyak ilmu, banyak tau, tapi pada intinya balik ke kita sendiri, yang pasti jawaban atas pacaran itu ngapain aja sih? Akan saya cari tanpa bertanya pada orang yang pacaran.

Kamis malam

Males banget awalnya,,saya lakuin agar semua tetangga kosan saya berfikir positif tentang saya,,tidak tahu perasaan apa yang dating sehingga saya merasa malas sekali untuk mengikuti pengajian rutin di masjid Daarut Tauhid,,awal mendengarkan ceramah ngantuk banget cooy,,namun selang beberapa menit atau jam gitu,,koq ceramah ini jadi asyik ya, saya juga ngak tau??tema pada waktu itu adalah “jagalah perkataan kita”(ya kira2 itu lah, soalna lupa lagi),,di sampaikan oleh KH.Abdullah Gymastiar (singkatnya Aa Gym) saya heran kenapa ya koq Aa gym itu sensitive banget,, sensitive dalam hal keagamaan, ketika dia berdoa, dia nangis, koq bisa begitu ya?mungkin itu efek karena beliau sering berinadah ya?wallohu alam,,udah lanjutin lagi,,ketika jelang akhir ceramah kami semua di pengajian berdoa, seperti bisaa cirri khas aa selalu membawa umatnya menangis dalam doa,,pada awalnya saya tak terpengaruh sedikit pun, namun kian lama saya mendengar doa yang dikatakan aa sangat menyentuh hati saya sehingga aliran deras dari mata saya pun turun tak tertahankan, lo koq saya jadi gini ya?sempat terpikir sebentar, berpikir untuk menahan segala apa yang sedang terjadi,,tapi ya pa boleh buat saya lanjutin aja saya lepaskan aja semua emosi saya lewat derasnya air mata, tapi selang beberapa kata,,lo koq saya jadi ingat apa yang saya lakuin dulu ya?yang pasti bukan kebaikan yang saya ingat tapi perlakuan dosa yang saya ingat,,saya juga ngak tau kenap jadi ingat itu,,padahal saya ngak mau mengingat hal itu,,karena prinsip saya yang sudah terjadi ya sudah mau apa lagi toh ngak bakalan mengubah hidup kita yang sekarang ini,, walaupun banyak orang memakai pepatah pengalaman adalah guru yang sangat baik, emang sih bener,,apa pun pengalamannya kita akan tahu pertanggung jawaban kita nantinya,,saya juga terima,,,tapi kali beda banget man, malam itu membuat saya lebih sensitive lagi kali ya dalam keadaan yang bisa mempengaruhi saya,,,saya juga ngak tau jangan tanyakan saya!!

Pelajaran Bahasa Asing di Sekolah

BANYAK orang bertanya-tanya, mengapa lulusan SMA sekarang tak mampu berkomunikasi dalam bahasa Inggris. Padahal, bahasa asing yang merupakan bahasa dunia itu sudah diajarkan sejak SMP. Artinya, selama enam tahun, bahasa Inggris sudah diajarkan di sekolah. Bahkan, saat ini banyak anak sudah menerima pelajaran bahasa Inggris sejak SD. Adakah yang keliru dalam proses pembelajaran?

KEADAAN ini jelas berbeda dengan apa yang dialami kebanyakan orangtua kita, terutama yang sempat mengenyam pendidikan di zaman Belanda. Di zaman Belanda, lulus AMS (Algemene Middelbare School-setingkat SMA) untuk kelompok non-eksakta, bisa dipastikan akan fasih berbahasa asing. Bahasa asing yang dikuasai pun tidak hanya Belanda yang digunakan untuk proses belajar-mengajar setiap hari, tetapi juga mampu dan fasih berbahasa Jerman, Perancis, dan tak jarang ada bahasa asing lain.

Keadaan ini amat jauh berbeda dengan kemampuan lulusan SMA sekarang. Banyak anak mengeluhkan ujian listening Bahasa Inggris dalam Ujian Akhir Nasional (UAN) kali ini.

“Materinya sendiri sebenarnya tidak begitu sulit. Hanya karena banyak anak tidak terbiasa dengan mendengarkan, mereka gelagapan, tidak bisa memahami apa yang dikemukakan. Belum lagi kalau sekolah tidak menyediakan peralatan memadai, bisa dipastikan anak- anak akan kesulitan,” ujar Rudi, guru Bahasa Inggris di sebuah SMA swasta di bilangan Matraman, Jakarta Timur.

Sedikit mengungkap apa yang terjadi saat ujian listening Bahasa Inggris dalam UAN lalu, dikisahkan, ada sekolah yang terpaksa menghentikan pemutaran kaset karena terganggu derum knalpot bajaj yang sedang lewat. Belum lagi tape recorder yang digunakan pun tidak mampu menghasilkan suara dengan kualitas bagus.

Belum terbiasanya anak- anak mendengarkan percakapan bahasa asing, tidak siap/mampunya guru memberikan contoh percakapan yang bagus, dan minimnya fasilitas yang tersedia, untuk saat ini dianggap menjadi penghambat anak-anak menguasai bahasa asing.

“MENURUT pengamatan saya, bahasa Inggris yang dilakukan di Indonesia ini mau meniru dan mencoba sistem yang berlaku di luar negeri. Tentu saja keliru karena bahasa ibu yang kita gunakan sehari-hari adalah bahasa Indonesia. Sedangkan apa yang akan dilakukan oleh Departemen Pendidikan Nasional itu mengandaikan bahasa ibu yang digunakan siswa adalah bahasa Inggris, seperti cara Amerika Serikat atau Australia. Sejak kecil anak-anak di sana sudah hidup dalam lingkungan yang menggunakan bahasa Inggris. Dengan demikian, metode yang digunakannya pun tak banyak mengalami masalah,” ujar guru lainnya.

Diakui, banyak sekolah kini sudah dilengkapi dengan berbagai fasilitas yang bagus dan canggih. Banyak sekolah kini sudah memiliki laboratorium bahasa. Akan tetapi, kenyataannya, banyak laboratorium bahasa itu tidak digunakan. Alasan utama, guru tidak tahu bagaimana mengucapkan bahasa Inggris secara benar. Akibatnya, peralatan yang canggih, bagus, dan berharga mahal itu mubazir, terlihat rapi tetapi belum pernah digunakan.

“Para siswa pun pada akhirnya tidak pernah mendapat telaah pembicaraan dan listening secara benar,” lanjut Rudi.

Persoalannya, secanggih apa pun peralatan yang dimiliki sekolah, apabila guru yang seharusnya mengajar tidak memiliki kemampuan berbahasa Inggris secara benar, bicara pun tidak fasih, bagaimana mungkin bisa mengajarkan bahasa Inggris secara benar.

Memang, mengajar bahasa Inggris tidak perlu harus menggunakan penutur asli (native speaker). Sebab, penutur asli belum tentu memahami apa yang menjadi kesulitan para siswa Indonesia saat belajar bahasa asing. Apalagi belajar bahasa adalah kegiatan yang bersifat individual dan perlu pemahaman lebih mendalam, tidak sekadar kognitif. Maka, apabila kelancaran berbahasa asing dijadikan keutamaan dengan mengundang native speaker (yang kadang hanya turis), dikhawatirkan justru akan melahirkan gejala baru, mengentalnya kesalahan (bila ada) yang pada saatnya akan sulit diperbaiki.

MESKI demikian, sejumlah pengamat melihat adanya “ketidakberesan” dalam proses belajar-mengajar bahasa asing, terutama bahasa Inggris, di sekolah. Alasan utamanya, seperti gugatan awal, lulusan SMA tak mampu berkomunikasi dalam bahasa Inggris.

Padahal, sebagai bahasa asing yang mendunia, bahasa Inggris akan tetap diperlukan, baik untuk bisa membaca teks berbahasa Inggris di perguruan tinggi maupun sebagai salah satu faktor “plus” dalam mencari pekerjaan. Tengok saja, betapa banyak iklan lowongan pekerjaan yang mensyaratkan menguasai bahasa Inggris aktif maupun pasif bagi para pelamar.

Diakui, untuk memenuhi kebutuhan itu, kurikulum yang berlaku di sekolah sudah banyak mengalami perubahan. Berbagai pendekatan pun sudah banyak dilakukan. Hasilnya, tetap sama saja. (Baca juga Pengajaran Bahasa Asing, Antara Sekolah dan Kursus)

“Kurikulum 1984 itu sebenarnya bagus. Sebab, di sana anak-anak dilatih untuk memahami dasar atau gramatika secara benar. Seandainya kurikulum itu diberlakukan sekarang, terutama di sekolah-sekolah yang memiliki fasilitas laboratorium bahasa lengkap, dan guru-guru yang mengajar memiliki kompetensi, bisa dipastikan hasilnya pasti akan bagus,” ungkap Rudi.

Kurikulum 1984 berkeinginan membangun siswa untuk mampu berkomunikasi dalam bahasa Inggris. Dengan kurikulum itu, hasil yang ingin dicapai ialah, para siswa mampu menguasai bahasa Inggris secara aktif. Namun, lagi-lagi kendala besar masih menghadang. Banyak guru Bahasa Inggris sebenarnya kurang mampu mengajarkan bahasa Inggris dan buku pelajaran yang digunakan masih mementingkan struktur bahasa alias gramatika.

“Bagaimana bisa mengajarkan bahasa Inggris dengan baik kalau guru sendiri tidak mampu berbicara dalam bahasa Inggris dengan lancar, dan tidak paham akan apa yang diajarkan. Kalau situasinya seperti ini, bagaimana mereka bisa mengajak para siswa berkomunikasi dalam bahasa Inggris?” ujar pengamat yang lain.

Ketidakmampuan sekolah mengajarkan bahasa asing, terutama bahasa Inggris, mendorong munculnya kursus-kursus bahasa. Para pengelola kursus menyadari betul kebutuhan masyarakat akan bahasa Inggris, baik untuk keperluan sekolah maupun untuk mencari pekerjaan. Maka, tak mengherankan bila lembaga-lembaga kursus bahasa tumbuh menjamur. Tak terbilang berapa jumlah kursus bahasa Inggris yang terserak di seluruh Indonesia ini. Bahkan, bagi masyarakat Jakarta yang suka mendengarkan radio, akhir-akhir ini muncul iklan yang menawarkan kursus bahasa Inggris dalam waktu tiga minggu. Meski dalam waktu tiga minggu, kata iklan itu, peserta kursus dijamin pasti bisa berbahasa Inggris.

Para pengelola kursus tahu betul apa yang diperlukan masyarakat. Ketika sekolah dalam kenyataannya masih berkutat pada masalah gramatika dan berbagai aturan berbahasa, kursus bahasa menawarkan keterampilan berbicara.

Meskipun demikian, sejumlah pusat kebudayaan yang juga hadir dengan kursus-kursus bahasanya benar-benar jauh dari tujuan komersial. Goethe Institut di Jakarta, misalnya, tidak sepenuhnya berjalan berdasarkan uang pendaftaran peserta kursus. Lembaga itu masih disubsidi oleh Goethe Institut pusat di Jerman. Hal yang sama terjadi pada Pusat Kebudayaan Perancis (CCF) atau Erasmus Huis.

“Yang kami lakukan di sini adalah menyiapkan anak-anak muda Indonesia yang ingin belajar bahasa Jerman dengan baik. Kebanyakan dari mereka umumnya mau melanjutkan studi ke Jerman. Selain itu, kami juga memberikan kesempatan kepada anggota masyarakat Indonesia lainnya yang ingin mempelajari bahasa Jerman. Maka, usia pun tidak pernah dibatasi,” ujar Maria Fischer dari Goethe Institut.

Metode yang dilakukan di sejumlah kursus bahasa asing yang menginduk pada pusat-pusat kebudayaan perwakilan negara sahabat umumnya lebih menekankan practical skill atau skill oriented, bukan pemahaman secara mendalam mengenai gramatika. Maka, kepada para peserta kursus umumnya didorong untuk mampu berbicara, mampu mengungkapkan pendapat dan pikirannya. Kalaupun ada gramatika yang keliru, akan dibetulkan “sambil jalan”.

Itu sebabnya bobot penilaian saat ujian pun amat berbeda dengan yang terjadi di sekolah. Kemampuan membaca, mendengarkan, menulis, dan berbicara mendapat bobot paling tinggi, sementara gramatika “dianggap” sebagai penunjang.

Agaknya, pendekatan yang berbeda ini mampu melahirkan pembelajar bahasa yang fasih berbahasa asing. (tonny d widiastono)

Mahasiswa Agent Of Change???

Mahasiswa,,apa sih aya ada di benak kita ketika kita mendengar kata mahasiswa,,,tukang demo kah,,tukang bikin onar kah,,,atau siswa yang statusnya sudah “maha”..

ketika saya menjadi mahasiswa baru di salah satu universitas di bandung,,,ada perasaan bangga,,,senang,,,dan merasa agak gagah,,,karena apa??melihat sejarahnya,,mahasiswa adalah slah satu kaum yang mampu merubah suatu keadaan negara ke arah reformasi yang diinginkan,,,tentu saja atas nama masyarakat,,,kita lihat saja indonesia pada masa kepemimpinan soekarno,,,,mahasiswa mengatasnamakan gerakannya sebagai gerakan trikora (tiga komando rakyat),,,tapi apakah komando itu memang benar2 pesan dari rakyat atau???memang mahasiswa juga rakyat,,,tapi dalam hal ini mahasiswa tidak dikategorikan sebagai rakyat…

lalu apa mahasiswa sebagai agent of change???
begini menurut saya kenapa mahasiswa di sebut seperti itu,,,dilihat dari sejarah rata2 negara,,,ketika negara tersbut sudah melenceng dari perundang-undanga dan mengarah pada tirani,,,mahasiswalah yang tampil kedepan dengan aksi-aksinya,,mencoba meruntuhkan, menegakan kembali perundang-undangan,,,dan memang rata-rata mahasiswa berhasil melakukannya,,,tapi kenapa para pejabat khususnya di indonesia,,,yang ketika mereka menjadi mahasiswa,,,mereka begitu giat melakukan perubahan untuk negaranya sendiri,,menegakan keadilan,,dan memajukan tanah airnya,,,tapi koq setelah jadi pejabat,,,mereka seakan lupa peran mereka sebelumnya,,,apakah sebutan agent of change adalah suatu kemunafikan???
“lebih baik diasingkan daripada menyerah pada kemunafikan” itu kata soe hok gie,,,mahasiswa yang sangat giat mengerahkan seluruh jiwa dan raganya demi perubahan,,,namun dia mati muda,,,ya mungkin lebih baik mahasiswa yang benar2 ingin memajukan indonesia mati muda,,,karena orang yang mati muda adalah orang yang beruntung,,,,

agent of change bagi mahasiswa menurut saya hanyalah sebuah fitnah,,tipuan,,,dan kemunafikan,,,
mahasiswa giat berdemo,,tapi lingkungan sendiri nya pun semrawut,,,kegiatan kemahasiswaan tidak menimbulkan perubahan yang signifikan,,,keadaan dan keterpaksaan lah menurut saya yang bisa merubah mahasiswa,,,jadi masih pantaskah mahasiswa disebut agent of change??tanya anda sendiri sebagai mahasiswa,,,tapi yang pasti saya tidak mau disebut agent of change,,,saya hanya ingin disebut mahasiswa saja.

Mengembangkan SDM dengan Teknologi Pendidikan

MEMASUKI pergaulan global, pendidikan merupakan aset sekaligus tumpuan yang diharapkan dapat memperbaiki sumber daya manusia (SDM), karena di sanalah tenaga kerja dididik dan dilatih. Dunia pendidikan adalah tempat di mana berbagai perbaikan dan pengembangan harus dilakukan, apabila ingin memperbaiki sumber daya manusia (SDM).

Pengembangan SDM, merupakan pendekatan yang terintegrasi dan menyeluruh untuk mengubah tingkahlaku kerja dengan menggunakan teknik dan strategi pembelajaran, dengan mengidentifikasi spesifikasi masalah belajar, kebutuhan belajar dan program belajar yang memungkinkan, melalui pendidikan dan pelatihan formal maupun nonformal.

Pendidikan dasar dipercaya belum mampu meningkatkan kualitas SDM, karena proses pembelajaran yang dialami peserta didik lebih bersifat proses mendengar, mencatat dan mengingat dan kurang pada proses pembelajaran yang dapat meningkatkan kemampuan intelektual dan vokasional.

Untuk memecahkan berbagai masalah pendidikan, perlu disusun alternatif pemecahan melalui penerapan teknologi pendidikan. Pada hakikatnya teknologi pendidikan adalah suatu strategi yang digunakan untuk menganalisis, merancang, melaksanakan, menilai dan mengelola usaha pemecahan masalah belajar yang dihadapi setiap individu, dengan memanfaatkan berbagai macam recources. Demikian dikatakan Prof. Dr. H. Ishak Abdulhak, M.Pd., pakar teknologi pendidikan, dalam semiloknas peran fungsional teknologi pendidikan dalam peningkatan sumber daya manusia, yang digelar di Auditorium JICA FPMIPA, Universitas Pendidikan Indonesia, Bandung, Senin (13/2).

Recources itu meliputi, manusia, prosedur, ide, alat dan organisasi,” lanjutnya. Ia menambahkan, teknologi pendidikan tidak terbatas pada penerapan teknologi komunikasi dan informasi di dunia pendidikan, tetapi juga mencakup bagaimana pendidik menyampaikan bahan belajar dan bagaimana memenuhi kebutuhan belajar dengan cara memanfaatkan berbagai media pembelajaran.

Dengan teknologi pendidikan, peran-peran guru berubah total. Kalau sebelumnya peran mereka sebatas sebagai pendidik (educator) dan pengajar (teacher), sekarang berkembang menjadi pelatih, pendamping, dan sekaligus pembelajar. Masalah yang dihadapi individu dalam belajar pun bisa terpecahkan melalui rekayasa pembelajaran. “Contohnya, jika individu tidak bisa datang ke sekolah atau kampus, mereka masih tetap bisa belajar dengan penggunaan teknologi komunikasi dalam dunia pendidikan, seperti e-learning,” katanya lebih lanjut.

Menurut Bambang, perkembangan teori pendidikan sekarang adalah, bagaimana mengembangkan SDM melalui teori dan praktik. “Teknologi pendidikan memiliki penekanan pada cara memecahkan masalah belajar individu dalam rangka pengembangan diri, untuk meningkatkan kompetensi dan keterampilan,” tegas Bambang.

Bahasa teknologi adalah bisnis, dalam arti inovasinya harus menghasilkan uang untuk mengganti biaya investasi mulai riset dan pengembangan (R&D). Teknologi selalu berjumpa dengan pendidikan, meskipun kecepatan dunia pendidikan dalam mengaplikasikan teknologi baru selalu ketinggalan oleh dunia bisnis.

Prof. Dr. Bambang Sutjiatmo, staf ahli Menristek bidang pendidikan mengatakan, teknologi pendidikan harus digunakan sesuai dengan kondisi yang ada, materi yang diajarkan dan kesiapan institusi. “Untuk itu perlu ada kemitraan ABG, yaitu kemitraan antara akademisi, bisnis dan government,” katanya.***

sofia balfas
v_balfas@yahoo.co.id