Kurang sensitive atau terlalu perpectsionis


Maaf jika ada orang yang sedang membuka blog saya ini..saya anjurkan buat pindah address web aja lah..curahan saya tidak untuk dipublikasikan tapi kalau ada yang mau baca silahkan aja, siapa tau bisa dibuat referensi.hehehe..

Masalah cewek nihh,, kalau di pikir-pikir sejak smp silam saya udah lakuin tapi pada waktu itu apa yang mau di ambil??

Tapi sekarang ini saya berfikir lagi dan saya masih bingung apa saya ini kurang sensitive atau terlalau perpectsionis dalam memilih calon pendamping saya, heran banget, memang saya selalu memilih kesempurnaan atau criteria dalam hal memilih dalam hal cewek tentunya, dan itulah yang selalu membawa saya kepada yang namanya kekecewaan, dulu waktu kelas 1 sma, saya dekat dengan seorang cewek, pulang bareng, bangku dekatan, di kelas sering curhat, berangkat juga kadang2 bareng, ceweknya cantik, baik, pinter juga, tapi pada waktu itu saya ngak berpikiran untuk menjurus ke hal ……..(alah geer banget), sampai2 saya digosipin sedang pedekatean ama dia saya sih bisaa2 aja tapi dia mah nyampe bilang “aji kalo kamu pengen pulang cepetan jangan lama2 disekolah aku panas tau kalo kamu masih disini” (ditranslet ke B.indonesia,,masih inget ji??waduh bener2) kalau saya sesensitif sekarang mungkin cewek tadi sudah saya gimanaiiiiiiin (eitss tong ngeres),,pengalaman saya setelah bisa membaca makna ucapan dan bahasa tubuh saya yakin cewek tadi cemburu sama saya (eleh2 PD pisan),,naik ke kelas dua, mungkin pada waktu itu masa puberitas saya sudah lewat kali ya, saya jadi berfikir koq saya jadi suka ya sama cewek tadi, koq saya jadi sebel ya kalo liat dia sama cowok lain, koq inilah koq itulah? Dan itulah pertama kali saya menderita apa itu yang namanya sakit hati, perih banget euyy, mendingan di tonjok 5 kali daripada sakit hati,,kenapa sakit hati??begini setelah akhir semester 1 di kelas 2 dan satelah lamanya saya memendam rasa suka,,pas hari sabtu waktu mau di bagi rapot saya berpikir untuk menyatakan bahwa saya itu suka sama dia, tapi apa yang saya dapetin,,pas pulang saya sengaja tunggu dia diluar,,koq dia ngak keluar2 ya,,pas saya kembali ke lab pura2nya (kebetulan kelasnya berhadapan ama lab komputer) lho koq dia berduaan ama cowok itu?setelah saya bertanya ke temannya,,eh ternyata saya mendapat jawaban “piraku maneh teu apa ji “…..” geus jadian, geus lila da” itulah jawaban saya dapetin,,udah ah ngak mau dilanjutin lagi.balik lagi waktu saya kelas satu, saya pernah ditembak cewek atau apa namanya lah,,,pertama pas baru masuk setelah MOPD, saya belum kenal dia, orangnya manis, imut, lucu, tapi pendek (hehehe,,tapi cantik),,tiba2 dia ngedeketin saya,, lalu dia bilang “aji kumaha atuh?” mendengar pertanyaan itu saya bengong,, kumaha apanya? Saya jawab gitu, trus dia malah pergi gitu aja, ya saya buhan ngak tau apa2 yang saya anggap saja itu nagin lalu,,trus beberapa lama kemudian temen sebangkunya bilang “aji si “….” Resepen ka kamu, kumaha bade ditampi moal?”lho koq, kata saya, tampi apaan nihh??naon atuh??,, trus setelah itu saya cuek aja ama dia,, tapi dianya pantang menyerah (PD pisan) dia trus ngedeketin saya,,trus selalu bikin semangat saya ketika olahraga dengan selalu meneriaki nama saya “aji…aji…kamu pasti bisa” sempet kesel juga ama dia pada waktu itu, coz malu banget klo di gitu-gituin, tapi klo sekarang mah seneng banget klo ada yang gitu lagi teh (hehehe)..sekarang saya menyesal ngak nyatain kalo saya juga sempet suka ama dia, sekarang dia sudah menemukan belahan hatinya,,kecewa banget coyy, klo dipikir-pikir mah..yang kedua nih,,katanya dulu sekumpulan cewek2 hehereuyan siapa cowok yang paling disukai di kelas ini,,, nah salah satunya ada yang menyebut nama saya,,(itu kataya sih),,nah bermula dari itu dia malah suka benera sama saya (itu juga katanya sih),,,setelah selang beberapa hari setelah hehereyan itu terjadi ,,cewek yang bilang suka sma saya tiba-tiba ngedeketin saya diluar kewajaran (nempel banget kayak perangko),,,trus saya jauhin dia dengan pikiran terheran-heran “kunaon eta jelema teh ngadeketan wae” sampe2 pada suatu hari (mungkin cewek itu sudah ngak sabar ya) dia ngasih surat ke saya lewat temen sebangku saya yang isinya pengakuan hatinya, yang pada waktu itu saya baca di rumah teman, dan saya kaget koq cewek ini berani banget ya? Koq cewek ini nekat banget ya? Perasaan saya pada waktu itu, jijik, sebel, marah, dll, saya juga ngak tau kenapa saya bisa berfikir seperti itu, klo dipikir2 sekarang mah ngapain juga harus berfikir seperti itu ya??setelah besoknya di sekolah dia menanyakan kepastian akan suratnya kemarin lewat temanya dia menanyakan kepastian itu,,”kumaha ji suratna? Ditampi moal” sontak saya berbicara seakan-akan reflex “embung ah, embung teu haying” langsung seketika itu cewek yang suka sama saya (katanya) nangis, tapi pada waktu itu saya ngak peduli mo ngapain ke, mo nangis ke itu terserah dia toh untungnya ke saya ngak ada apa2, nah sejak kejadian itu saya dengan dia seakan-akan menjadi musuh nyampe sekarang, klo dipiir2 sekarang ngapain juga ya saya harus jadi musuhan ama dia, mo baekan juga malu sekarang mah, ah biarin aja biar waktu aja yang berbicara, itu pengalaman saya yang saya sangat sesalkan sampe sekarang.

Setelah semua itu terjadi waktu kelas 2 semester 2 saya join ke madding, pada waktu itu saya belum kenal betul semua personil madding, yang saya tahu hanya ketuanya saja si azis, nah diantara personil itu ada salah seorang cewek yang kelihatannya perhatian banget, nyampe pas dia sakit di UKS trus kebetulan saya nengokin dia, trus ada seorang cowok yang ingin berfoto sama dia,,tapi cewek itu menolaknya trus dia malah bilang “abi mah hoyong sareng aji di fotona”(sambil memegang tangan saya) kontan saya juga bilang “muhun “….” Kedah sareng abi di fotona” sambil balik memegang tangan dia, dia pun senyum manis banget, malah ngak jadi di fotona,,tapi pada saat momen yang bersamaan saya juga sedang suka sama temen sekelas saya,,pada waktu itu saya bingung harus milih siapa, temen sekelas saya atau dia,,ah pokonya bingung banget deh,,nyampe kelamaan mikir kedua orang itu malah ada yang nyamber duluan,,,ah nyesel banget man,,kenapa ngak cewek madding aja,,,bisik hati..nyampe2 salah seorang cewek kelas 1 jadi pelarian saya,,dengan pura2 bahwa dia itu yang pertama untuk saya, dengan senjata gombal yang bener2 gombal,,, akhirnya dia jadian juga ma saya, nembaknya juga lewat sms (maaf banget yaa, tapi ada sedikit perasaan suka ma dia beneran deh) besoknya ditembak langsung, trus dijawabnya lewat sms lagi,,,hehehe..sebelum itu saya ngasih dulu sama dia MP3 yang lagu2 nya bertemakan love,,nah pas bebrapa hari jadian ma pacaran koq gini2 aja ya boring banget, nyesel banget dah nembak dia, pengen cepet2 putus nihh, biar bebas lagi, ngak punya beban, nyampe pas hari valentine, saya pura2 ngak tahu bahwa dia ngak punya pacar lain, padahal sebelum dia saya tembak saya udah tau kalo dia dah punya yang lain,,nah persoalan itu senjata saya buat ngeputusin dia,,,lewat telpon dia bicara katanya dia nangis setelah dia terima sms pedas dari saya,,,pas ditelpon juga agak lama bicara koq saya juga kepengan nangis ya? Ada perasaan seneng pas putus ada perasaan nyesel banget dah mutusin, tapi gedenya sih yang seneng (hehehe)..tapi kasian juga eum, gimana dia kalo tau bahwa dia itu cuman pelarian aku aja, bagaimana kalo dia baca ini,,tapi yang pasti aku minta maaf bener..beneran deh…setalh putus,,,perasaaan lega banget,,siap2 deh buat nyiapin ujian…selese ujian….waktu itu pas rame-ramenya dagangan donat,,,jualannya di koperasi sekolah…nah ada slah satu cewek yang bikin temenku keder..tapi klo menurutku mah bisaa2 ja tuh,,,,trus saya diajak buat ngahereyan cewek itu, sontak saya juga setuju,,,saya sms dia trus miscal2 dia,,,nyampe dia tuh mungkin penasaran atau apalah namanya,,,trus pada suatu malem saya telpon dia, trus saya ngaku deh yang selaman ini ngehereyan na itu saya ma temen2, dari semenjak itu saya jadi tau no telpon rumahna,,,,trus saya sebarin deh ke temen saya yang kepengen tau,,,selang beberapa hari ada nomor ngak dikenal ngemiscall saya,,trus karma rasa ingin tahu saya yang besar saya telpon no itu trus saya Tanya “ieu sareng saha nya?”trus setelah di telpon hasilnya dia tuh temen jualan donatnya,,trus lama2 dia sering sms an sama saya,,,mula2 saya berpikiran ah bisaa2 ja, tapi lama2 koq dia tuh nyaut trus ya klo di sms (temen deketku aja jarang banget nyaut klo d isms),,,jangan2 (alah tong PD heula) hehehe…tapi lama2 koq saya jadi terbawa arus ya,,,jadi pengen banget nelpon dia, ngobrol ma dia, klo ketemu mah enggak da era,, eh tapi naha era nya? Jangan2 (alah tong waka narsis) eh tapi beneran rasa deg2 an muncul klo saya ketemu dia, ngak tau da paan,,tapi yang pasti rasa suka mulai muncul deh kayaknya,,,tapi ya gitu dehhh,,nyampe sekarang masih berlanjut,,,ngak tau sampai kapan ngak pastinya mah,,,yang pasti sekarang ini sifat kurang sensitive saya sudah saya kurangi tapi kalau pilihan perpectsionis masih ada,, ngebuat keputusan pun jadi bingung. Semoga saja sifat tadi tidak membuat saya jadi munafik..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s